Friday, January 9

Murah Air Mata

Ye... mama seorang yang sangat murah air mata. Senang sangat mengalirkan air mata bila hati tersentuh. Lebih-lebih lagi bila libatkan baby. Tak kisah la baby siapa.

Semenjak dua menjak ni mama blog hopping, ter-singgah kat blog ibu-ibu yang kehilangan anak, bukan atas kecuaian sendiri. Tapi kecuaian pihak BS atau nursery.

Bila baca kisah diorang, rasa sedih sangat-sangat. Mengalir air mata mama sebanyak-banyaknya walau macamana pun mama tahan. Agaknya apa lah staf kat ofis ni kata bila nampak mama menangis macam hape. Lagi-lagi bila tengok gambar baby yang comel-comel belaka, kini jadi bidadari syurga menantikan ibubapanya. Lagiii lah lajuuuu je air mata mama ni mengalir. Macam air terjun pon ada. Baca pula entri-entri si ibu yang amat-amat merindukan anaknya, owhhh.... makin deras lah air mata mama dan bengkak-bengkaklah mata mama ni menangis.

Teringat anak-anak mama yang sekarang ni kat Cheras dengan nenek dan aunty. Teringat pula, macamana agaknya keadaan sebenar kat nursery bila mama hantar Imran dan Irma ke sana. Agak-agaknya, elok ke cara penjagaan diorang? Diorang ada tinggal-tinggalkan budak-budak ni tak (especially babies yang memerlukan 200% perhatian dewasa). Saat-saat macam ni, rasa nak je resign dan jadi SAHM secara full-time. Alangkah best nya. Anak sentiasa depan mata.

Kemudian berita di Palestin pulak. Dapat pulak email yang mengandungi gambar-gambar yang sangat menyayat hati. Mengalir lagi air mata. Mama tak henti-henti beristighfar bila tengok gambar-gambar tu. Bilalah agaknya kekejaman Israel ni nak diberhentikan? Gambar-gambar penduduk Palestin yang dibom, lebih-lebih lagi baby dan kanak-kanak, sangat-sangat-sangat meruntun jiwa mama yang fragile nih. Kejam sungguh Israel ni. Kenapa orang awam yang disasarkan? Penakut betul!

Kemudian banyak pulak keluar dalam paper berita-berita kes buang bayi ni kat tempat-tempat yang tak sepatutnya. Dalam tong sampah la, lubang jamban la, belakang rumah orang la. Adeh. Apa hal la dunia sekarang ni. Orang lain begitu meratapi pemergian anak-anak mereka. Yang ni buang sesuka hati pulak. Sekali lagi, air mata mama mengalir. Kesian nasib baby yang tak berdosa tu. Lebih-lebih lagi baby yang dijumpai tak bernyawa. Rasanya, ramai pasangan yang inginkan anak tapi belum ada rezeki, yang sanggup membela anak-anak terbuang ni.

Well, mungkin si pembuang anak tu ada sebabnya sendiri. Tapi, dibiarkan mati berseorangan, kesejukan, kelaparan, kesakitan, dihurung serangga, adalah sangat-sangat tak patut dan kejam! Bukan ke lagi elok kalau diletakkan bayi-bayi tu kat tempat yang dapat dipastikan keselamatannya, dan terjamin nyawanya, kan? Bukanlah mama galakkan pembuangan bayi. Cuma, entahlah. There's no word that can explain how I feel about this. Eceh. Terus speaking landen pulok.

But then, bila difikirkan balik, mungkin lebih elok anak-anak yang tidak berdosa ni bersemadi di sisiNya daripada hidup terseksa dikeji orang yang tak de otak. Bukan budak tu yang salah tapi mak bapaknya! . Cuma... cara mereka 'pergi' tu yang mama rasa kesian sangat-sangat.

Baca kisah-kisah ni buatkan mama bersyukur kerana Allah kurniakan mama anugerah yang tak ternilai; anak-anak mama. Kasih sayang mama bertambah-tambah buat anak-anak mama. Tapi dalam masa yang sama, buat mama risau. Risau tentang keadaan sekeliling anak-anak mama.

Kat nursery - harap-harap nursery dapat berikan jagaan terbaik buat anak-anak mama. Harap mereka treat anak mama macam anak/adik mereka sendiri dan tidak abaikan atau melebih-lebihkan baby/toddler lain. Semuanya dilayan sama baik, sama istimewa.

Kat persekitaran - harap-harap anak-anak mama membesar dalam persekitaran yang baik. Berkawan dengan orang yang baik-baik, dan tak terjebak dengan benda-benda yang boleh binasakan mereka. Nauzubillah. Harap-harap mama dan abah mampu meletakkan anak-anak dalam persekitaran yang baik dan cukup Islamik.

Kat peringkat global - semoga umat Islam terus bersatu menentang zionis yang kejam. Mungkin Palestin jauh dari Malaysia. Tapi, efeknya tetap ada. Pada siapa lagi kalau bukan pada diri kita sendiri dan jugak anak-anak kita.

Semoga kita dapat yang terbaik dariNya.

Maaf atas entriku yang emo di pagi hari.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Google+ Followers

Many Thanks!