Friday, August 28

Muhasabah

Perbualan antara saya & En Abah ketika di bilik tidur selepas waktu berbuka (nak solat Maghrib ye. sila jangan fikir yang bukan2 di bulan puasa ini :P)


"Imran ni tinggi kan. Tak nampak macam budak umur 2 tahun."


"Haah."


"Sebab kita tengok dia tinggi, kita selalu rasa dia macam dah besar. Selalu treat dia macam budak umur 4 tahun ek."


"Haah kan. Padahal baru umur 2 tahun lebih je."


"Kesian jugak kadang-kadang."


Betul. Imran ni agak tinggi sikit berbanding dengan sepupunya yang lain. Bukan mengada-ngada nak banding-bandingkan tapi hakikatnya begitu. Agak pelik sebab saya bukanlah tinggi sangat dan En Abah pun biasa-biasa saja. Mungkin ada keturunan atok nenek kami yang tinggi tapi kami tak tahu kot :)


So, disebabkan Imran ni tinggi dan juga badannya solid, tak rasa macam sedang melayan budak berumur 2 tahun. Lagi-lagi Imran pulak memang jenis yang lasak dan lebih prefer bermain dengan sepupu-sepupunya yang jauh lebih tua dari dia. Mungkin sebab boleh dibuat gusti kot. Haha. Kalo dengan budak yang sebaya dia harus menangis sakan budak tu. Kesian pulak nanti. Sedang sepupu dia yang darjah 2 pun pernah 'tewas' sampai melalak dikerjakan Imran, lagikan pulak budak-budak baya Imran!


Ye, anak saya sangat aktif. Sebut je 'Ultraman', boleh dia terus 'bertukar' jadi Ultraman yang sedang melawan raksasa. Siap diserangnya raksasa (read: En Abah) tu. Kadang-kadang saja saya sakat En Abah. Saya sebut, "Ultraman, bertukar!" terus Imran serang En Abah. Haha. Siap berguling-guling macam wrestling ok.


Dan saya rasa tulang dia sangat padat. Lebam muka bila kena 'back hand' dia. Huhu. Spec saya yang patah ni pun hasil back hand dia jugak la.


Oh saya bukan nak anak saya jadi ganas. Saja main-main dengan dia sekali-sekala.


Berbalik kepada topik asal. Disebabkan Imran ni tak nampak macam budak umur 2 tahun sangat, kadang-kadang kami ni layan dia macam budak besar. Bukannya sengaja, tapi tak sedar. Tu yang kadang-kadang dia kena marah, kena babab bila dia buat salah. Padahal dia mungkin tak paham pun apa yang dia buat tu salah. Padahal kami sepatutnya tegur dan nasihatkan dia elok-elok dulu sebelum ke stage seterusnya.


Haih. Rasa bersalah saya dibuatnya. Umur dia baru saja 2 tahun, tapi saya layan dia macam budak besar yang dah paham macam-macam. Tak patutlah kan. Sepatutnya kena la layan dia macam budak umur 2 tahun jugak - perlukan perhatian dan belaian yang sepatutnya.


Dan mungkin disebabkan perbezaan saiz fizikal yang ketara antara Imran dan Irma, saya kadang-kala over-protective terhadap Irma. Beza umur diorang setahun 19 hari tapi Irma hanya setinggi bahu Imran.


So, saya terasa macam sedang melayan baby yang berumur 8-9 bulan sedangkan Irma dah 15 bulan pun. Terlalu over protective pun tak baik jugak kan? Contohnya tak bagi dia ke sana ke sini, ke tangga ke dapur. Padahal dia cuma nak explore dunia keliling dia aje.


Saya rasa saya sepatutnya beri Irma lebih space untuk dia explore, lagi-lagi masa musim H1N1 ni kami tak bawak dia ke playground so ruang untuk dia explore hanya terhad di rumah saja. Oh beri space bukan bermakna saya biarkan aje dia naik tangga ye. Kena la ikut jugak dari belakang takut2 dia terlepas, terjatuh ke kan. Maksud saya, janganlah masa dia baru je nak ke tangga tu kita dah halang. Naik turun tangga kan satu jenis exercise dan latihan jugak kan (untuk both anak dan mama :P).


As for Imran, mungkin saya kena spend masa yang lebih dengan dia. Dia masih kecil lagi. Banyak benda yang saya kena tunjuk kat dia. Saya tak boleh expect dia well-mannered macam budak-budak yang lebih besar dari dia. He's only 2!


Muhasabah diri di tengahari Jumaat yang mulia :)



Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Google+ Followers

Many Thanks!